GET MARRIED 5: Sindiran Sosial

get married 5

Minggu lalu nonton film ini di bioskop bareng Ibu.

Kita kan dah lama ga nonton film bareng, trus liat-liat film apa nih yang lagi tayang. Ada film Mission Impossible 5, dan lainnya film Indonesia.

Klo ke bioskop, aku dan ibuku lebih suka nonton film Indonesia.

Ngeliat tema-tema filmnya, ada yang cinta2an, ada yang horor… nah, Get Married 5 ni tentang apa ya? Kok, ada tambahan judul 99% Muhrim?

Daripada salah milih film, aku cek dulu di google tentang ulasan film ini. Oh, ada tema religinya…

Tapi aku paling penasaran pas dibilang film ini nyindir situasi sosial di masyarakat sekarang. Tentang hobi selfie, dan kesadaran religius masyarakat Indonesia yang lagi hype saat ini.

Aku ga ngikutin keseluruhan seri ini, cuma seri ke-1 dan ke-2, klo ga salah.

Sinopsisnya:

Mae yang dulunya anak kampung dan tomboy, sekarang sudah lebih elegan dan gayanya udah sosialita banget.

Ibu dan bapaknya pas naik mobil dibegal, dan sang Ibu harus dirawat beberapa lama di rumah sakit. Anak-anak Mae ngaji Yassin sambil nungguin neneknya yang lagi koma, dan itu bikin Mae jadi terheran-heran… kapan mereka belajar ngaji? *karena Mae ga pernah inget pernah ngajarin mereka ngaji

Ternyata saat anak-anaknya dijaga oleh kakek-neneknya, sang nenek mengajari mereka ngaji. Trus Mae yang jadi terharu, bingung nyariin buku Yassin-nya juga. Taunya udah dikasih suaminya ke office boy… (?)

Nah, Mae sendiri juga udah lupa cara baca tulisan Arab. Akhirnya dia harus belajar lagi dari nol, pake Iqro’ dan Juz Amma.

Sophie adik ipar Mae, dikisahkan kawin gantung sama Jali. *aku ga tau nih awalnya, mungkin di seri sebelumnya?

Sophie yang ngerasa risih dengan Jali yang ndeketin dia mulu, akhirnya jadi terinspirasi masuk pesantren demi menghindari Jali. Klo di film ini, yang diikutin tuh pesantren kilat,,

Tapi perubahan Sophie drastis banget, pake jilbab lebar… *mendadak sholeh

Ibunya merasa khawatir dan meminta Mae menasehatinya, ia takut Sophie ikut aliran garis keras (seperti ISIS dll, yang berbau terorisme). Namun, ternyata Sophie yang awalnya cuma ikut-ikutan, memang merasa lebih nyaman dengan kondisinya sekarang ini.

————————

Ini memang film ringan, dan banyak alur cerita yang cenderung klise. Tapi sindiran sosialnya kena banget, dan bikin aku ketawa… Ya, nonton film ini memang membuat kita bisa menertawakan diri sendiri.

Kecanggihan teknologi, emang ngerubah segalanya. Misal hobi selfie dan upload aktivitas pribadi kita ke media sosial.

Tapi kerasa ngganggu ga sih, perilaku kayak gitu? Gimana ya, perasaan suaminya… pas mereka sedang makan malam romantis, eh Mae malah sibuk foto-foto kemesraan mereka dan upload? *klo buat gue, momen romantisnya malah jadi ilang

Kayak aku nih, malah jadi ngerasa ga enjoy sendiri… pas nonton konser, dan malah sibuk ngerekam atau foto-foto artis yang lagi perform ketimbang menikmati konsernya.

Film ini aktual banget, dan bagus buat lucu2an.

HIJRAH CINTA: Kesabaran Pipik

Hijrah Cinta

Film ini menunjukkan betapa besarnya peran Pipik dalam proses hijrah Uje.

Meskipun tumbuh dan berasal dari keluarga yg religius, tidak lantas menjadikan Uje menjadi anak yg alim. Pergaulan di dunia hiburan yg ia tekuni, mengenalkannya pada narkoba.

Ia berkonflik dg ayahnya, yg tidak setuju dg keputusan Uje masuk di dunia artis.

Uje telah bertekad untuk kembali ke jalan yg benar, namun harus jatuh bangun terlebih dahulu. Pipik mau menerima Uje, meskipun Uje belum sembuh dari ketergantungan obat-obatan.

Masa pernikahan dan bulan madu mereka jangan dianggap langsung senang… justru Pipik harus bersabar merawat Uje.

Tapi ia bertekad Uje harus sembuh! Ia menemani Uje ke dokter untuk konsultasi, mengikat Uje dan menyeretnya ke kamar mandi untuk kemudian Pipik guyur dengan air… saat Uje sakaw.

Aku merasa si Pipik tdk hanya jadi istri, tp juga perawat bagi Uje.

Merawat jiwanya, mengembalikan hidayah pada Uje.

Saat menikah, jangankan mencari nafkah… Uje saja masih jadi pecandu! Bahkan ia sering minta uang pada Pipik yg bekerja sebagai pegawai, untuk membeli obat-obatan.

Sungguh besar jiwa Pipik, sehingga akhirnya bisa mengantarkan Uje menjadi orang yang besar dan berguna.

Padahal kalau dipikir-pikir, kok mau-maunya ya…? Emangnya Pipik dapat untung apa, kok mau menikah dg pecandu narkoba dan belum bisa menafkahi? Malah Pipik yg bekerja dan sering dimintai uang Uje.

Dialog yg paling menyentuh adalah saat Uje bertanya pada Pipik, kok mau dengannya? Pipik menjawab, “Karna saat pertama kali ketemu di Menteng, aku yakin kalau kamu sebenarnya orang baik.”

Jadi keyakinan Pipik bahwa Uje bisa kembali menjadi orang baik, menguatkannya utk mendampingi Uje hingga akhir.

Pipik mendidik Uje dg tegas, di mana ia berhenti bekerja saat mengalami kehamilan pertama. Ia mengatakan, sekarang saatnya Uje belajar bertanggung jawab sebagai seorang suami dan mencari nafkah.

Uje memperoleh pendapatan pertamanya sebagai pengisi khotbah sholat Jum’at. Dan itu disyukuri Pipik, hingga ia menangis terharu.

————————

Merinding denger lagu “Istighfar” yg dinyanyikan Uje, dan lagu “Hijrah Cinta” di akhir film bikin nangis.