Jalan-Jalan ke Bangkok

Ceritanya, Bapak kan lagi dines di Thailand… berkunjung ke sebuah rekanan perusahaan (tempat Bapak kerja) di daerah utara Thailand, dekat perbatasan dg Laos. Trus aku, Ibu dan adikku nyusul, sekalian jalan-jalan di sana. Aku dan adikku kan belum pernah, Ibu sudah pernah sekali… ikut rombongan arisan. Bapak untuk kedua kalinya, dulu pernah dalam rangka dinas juga.

Tanggal 11 Februari 2015, jam 9-an kami tiba di hotel Ibis Bangkok Riverside. Karena belum terlalu malem… kami maen dulu ke Asiatique Night Market yang dekat dari hotel. Di sana kami cari makanan, tapi bingung yg halal yg mana… akhirnya beli roti panggang aja.

Trus naik komidi putar, dan foto-foto di pinggiran sungai.

wpid-20150211_223719.jpg

image

Yunus & Ibu

Abis itu kita beli beberapa camilan, seperti buah jambu air dan popcorn. Dan balik ke hotel, untuk istirahat.

————————

Pas sarapan di pinggir sungai Chao Phraya, kita ngeliat ada kuil di seberang sungai… yang bernama Wat Yannawa. Karena keliatannya bagus, dan sama Bapak blm boleh pergi jauh-jauh… *reservasi hotel blm beres, krn mau memperpanjang waktu nginap, katanya kamarnya penuh semua, dan Bapak masih di perjalanan ke Bangkok* ya udah, kita maen ke Wat Yannawa dulu, naik taksi.

Tenyata, jarak tempuh via taksi lumayan lama… walaupun keliatannya tuh kuil cuma di seberang sungai. Dikarenakan macet dan jalur lalu lintas yang mutar-muter. Akhirnya kami sampai di Wat Yannawa,, padahal ini bukan atraksi turis utama… tapi bangunannya udah bagus banget. Apalagi di kompleks Grand Palace, ya? pikirku…

image

Wat Yannawa

wpid-20150212_102530.jpg

Abis dari sana, kita memutuskan ga naik taksi lagi… mengingat padatnya lalu lintas. Trus kita menuju BTS (Bangkok Train Station) Sathorn Taksin, menuju BTS Station terdekat ke hotel, yakni BTS Krung Thonburi. Abis itu kita jalan, lumayan jauh lah…

Akhirnya kita urus reservasi hotel lagi, krn lobi perusahaan yg lg Bpk kunjungi… kita jd bs perpanjang kamar.

Abis itu kita jadi bisa jalan lagi ke obyek wisata yang agak jauhan. Kita menuju Grand Palace lewat jalur sungai Chao Phraya, dengan naik perahu di dermaga Sathorn (Taksin). Ada beberapa jenis perahu, ada yang buat turis yang disertai dengan pemandu jalan. Karena baru pertama kali, kita naik tuh perahu dengan ongkos 40 baht.

image

naik perahu

Abis itu kita jalan lumayan jauh ke kompleks Grand Palace… Kita sampai jam 15.30.

image

Padet banget, turis yang ada di sana… tumplek blek.

image

Warna dominan dalam kompleks Grand Palace adalah warna emas, detail ukiran dan ornamennya memukau banget… *gila, kok bisa ya bikin kayak gini?

image

Udah kayak istana-istana dalam dongeng aja bentuknya. Ada miniatur Angkor Wat di Kamboja, katanya sih… karena dulu Kamboja pernah jadi bagian kekuasaan Kerajaan Siam.

IMG_2058

miniatur Angkor Wat

Temple of Emerald Buddha adalah tempat ibadah kaum Buddha… yang menyimpan patung Emerald Buddha. Tapi kita dilarang memotret bagian dalam dari kuil itu… *ah, bagian exterior-nya juga menarik kok buat difoto.

image

Temple of Emerald Buddha

Lama-lama aku pusing, karena melihat terlalu banyak bangunan dengan desain kuno yang megah… Setelah foto-foto di depan Chakri Maha Prasat Hall dan Dusit Maha Prasat Hall kita cabut dulu ke daerah lain, yang bangunannya lebih kontemporer.

Chakri Maha Prasat Hall

Dusit Maha Prasat Hall

Dusit Maha Prasat Hall

Kita jalan kaki Khaosan Road, lewat Sanam Luang yang merupakan taman kota di depan Grand Palace.

image

Sanam Luang

Lumayan jauh ternyata, tau gitu naik taksi aja. Karena ibu dan adikku jadi kelelahan, maklum waktu juga dah sore.

image

Khaosan Road

Trus aku penasaran nyari letak Masjid Cakrabongse di sekitar Khaosan Road. Di depan gang masjid ada penjaja snack muslim yg nunjukin rumah makan halal, karena kami sudah mulai kelaperan. Ternyata letaknya di depan hotel Thai Cozy House (yg pernah direkomendasiin temenku). Penjualnya muslim, bahkan ibu penjualnya bilang kalau kakeknya adalah orang Indonesia, sementara dia sendiri lahir dan besar di Thailand.

Setelah makan, aku ngider bentar pgn liat gimana sih… Khaosan Road? Menjelang maghrib kita ke Masjid Cakrabongse karena aku pgn sholat jamaah di sana, pgn ngeliat situasi aktivitas komunitas muslim, di negara yg mayoritas Buddha.

image

Masjid Cakrabongse

Aku liat ada beberapa warga pribumi dan warga keturunan India yg lagi nungguin magrib juga, dan anak-anak cewek yg siap-siap wudhu, dan baca do’a abis wudhu bareng2.

Ternyata bacaan do’a-nya sama ya, sama-sama bahasa Arab… logatnya aja yg beda. 😁

image

Seneng deh liat, anak-anak cewek itu ikutan sholat jamaah. *mungkin anak TPA, kali ya…

Trus, adikku ngajak ke Madame Tussauds di Siam Discovery. Tapi dah telat, karena jam 8 malam sudah tutup entrance-nya. Ya udah deh, besok pagi aja.

Trus kita maen ke MBK mall lewat sky walk, karena Yunus (adikku) mau nyari charger baterai kamera.

Trus, krn Bapak dah tiba di Bangkok… kita dijemput dan diajak balik ke hotel.

————————

Besoknya tanggal 13 Februari 2015, kita ngelanjutin petualangan dengan mengunjungi Wat Pho… untuk melihat Patung Buddha Tidur.

Kita naik perahu lagi untuk menuju ke sana. Kali ini kita naik perahu dengan bendera orange, yang merupakan perahu untuk warga lokal. Kita sengaja naik perahu ini untuk menghemat, karena tarifnya lebih murah… yakni 15 baht, dibandingkan perahu khusus turis yang ongkosnya 40 baht.

Kita turun di dermaga…. di sana kita bisa liat Wat Arun dari kejauhan. Jadi sempet foto-foto dengan latar belakang Wat Arun, walao belum sempat mengunjungi karena keterbatasan waktu.

IMG_2144

Wat Arun terlihat dari seberang sungai

Trus kita menuju Wat Pho, untuk masuk ke dalam ruangan kita diminta melepas alas kaki kita. Wah, ternyata besar bener ukuran Patung Buddha-nya. Dan dilapisi emas! Juga terdapat Vihara of The Reclining Buddha di sekitarnya, dengan detail arsitektur yg indah.

image

Juga terdapat Vihara of The Reclining Buddha di sekitarnya, dengan detail arsitektur yg indah.

Vihara of The Reclining Buddha

Vihara of The Reclining Buddha

Wow! Emang artistik banget ya, orang-orang Thailand itu?

Kata Bapakku, sebagai satu-satunya negara di Asia Tenggara yang tidak pernah dijajah… Thailand menjadi bangsa yang bebas membangun negaranya dengan tata kota dan bangunan-bangunan yang mengagumkan.

Abis itu kita ke Madame Tussauds, agak lama ternyata proses pembelian tiketnya. Kita dapet kupon diskon dari hotel. Biasanya orang-orang juga pada cari diskonan, bisa lewat website-nya dll. Agar mbayarnya ga penuh, krn memang sering ada promo.

Di sana Yunus puas2in foto-foto, dan aku cuma nemenin dia aja. Sementara ibu ga ikut masuk, krn dah pernah… pas ikut rombongan arisan dulu.

image

salute to ‘founding father’ of Indonesia

Nah, abis itu Yunus yg punya planning muskil… mau ke Pattaya dalam satu hari dan malemnya balik lagi ke Bangkok, ngotot mw berangkat. Krn aku tau itu ga mungkin, waktu ga cukup… *besok jg dah balik. Aku mutusin ga ikutan, biar Yunus dan Ibu aja deh yg brgkt… mending aku jalan-jalan di Bangkok aja sendirian. Mana blm sempet beli oleh-oleh, krn aku punya rencana sendiri juga… yakni mau ke Patrunam Market.

Bapak jadi khawatir, dan akhirnya mau nganterin Yunus dan Ibu ke Pattaya. Bapak njemput Yunus dan Ibu di MBK abis kita makan siang di Yuna Restaurant, yg mrpkn rumah makan muslim di lantai 5 MBK. Di sana aku nyobain Pad Thai Udang, karena penasaran… mumpung lg nemu restoran halal.

Dan aku ditinggal sendirian deh di MBK…, celingak-celinguk sendirian.

Trus, dapet kabar lagi… klo Yunus dan Ibu batal ke Pattaya setelah dinasehatin supir perusahaan yg nganterin mereka ke terminal, klo jaraknya terlalu jauh.

Akhirnya kita janjian ketemuan di Patrunam Market utk beli oleh-oleh. Dan, krn kukira jarak dari BTS National Stadium ke BTS Chit Lom itu deket, jadi aku jalan kaki ke sana pake sky walk.

Tapi ternyata jauh juga, untung aku hobi jalan. Sempet-sempet cari-carian dg Bapak, Ibu dan Yunus. Setelah ketemuan di Patrunam Market, kita belanja oleh-oleh secukupnya aja. Gantungan kunci, tas, dan celana batik khas Thailand.

Abis itu kita balik ke MBK, dengan jalan kaki menuju BTS Chit Lom melewati halaman CentralWorld Plaza, yang sedang mengadakan bazar dalam rangka tahun baru Cina (Imlek).

image

Ada juga panggung pertunjukan tari tradisional dari Cina.

image

Abis itu kita naik sky walk lagi menuju BTS Chit Lom, dan sempet liat Erawan Shrine dari atas. Ada pentas tari khas Thailand sore itu di bangunan sebelahnya.

image

Erawan Shrine

Untuk menuju BTS National Stadium, kita transit di BTS Siam. Abis itu kita ke lantai 6 MBK utk sholat Ashar di mushola. Lalu makan malam di The Fifth Food Avenue. Aku nyobain Tom Yum Goong, yg ternyata lebih enak drpd versi Tom Yum yang ga original di Indonesia. Rasanya berempah, tapi segar…

image

The Fifth Food Avenue

Abis itu Bapak beli beberapa kaos tambahan, eh tp tyt pusat oleh-oleh itu skrg di lantai 6. Makanya Bapak mutar-muter nyari di lantai 1 kok ga ketemu, karena pas terakhir kali ke MBK… dia taunya pusat oleh-oleh tuh di lantai 1.

Ternyata harganya juga murah-murah, sama dengan harga oleh-oleh di Patrunam Market.

Pokoknya urusan tawar-menawar kita serahkan sama Ibu. Klo ga, kita yg ga jago nawar ini bisa keblusuk. Padahal Ibu yg paling ga bisa bahasa Inggris, tapi gigih banget klo transaksi pake kalkulator dan bahasa tubuh.

Masak saking sebelnya karena ga bisa bahasa Inggris, Ibu nekat ngajak ngomong penjualnya pake bahasa Jawa?! Mana dia ngerti….? *bwahaha 😀

Trus Bapak dah ngajakin pulang aja ke hotel, krn besok dia dpt pesawat pagi. Sementara aku, Ibu dan Yunus dpt pesawat agak siangan jam 11. Yunus yang ngerasa suka dengan celana batik khas Thailand, karena enak dibuat nyantai… pgn beli lagi. Kurang banyak katanya! *ya, ampun…

Jadi karena kita msh pgn jalan sekaligus nemenin Yunus cari tambahan celana, keluar lagi dari hotel… Trus kita coba ke pasar malam di Memorial Bridge Night Market naik taksi.

image

Memorial Bridge Night Market

Ternyata, itu mah… pasar pakaian untuk warga lokal, jadi kita ga nemu celana etnik yg dicari Yunus. *harusnya nyari di pusat turis, spt Khaosan Road.* Tapi Ibu agak terhibur karena kita sempet melewati pasar bunga dan pasar buah.

Pertanian di Thailand ini maju ya? Krn aku liat buahnya besar-besar, dlm ukuran yg rata. Rasanya juga manis-manis dan segar.

Aku suka banget jajan buah di pedagang kaki lima… *buat ngusir lapar dan haus selama jalan-jalan

Abis itu kita coba ke Bobae Market, tp ternyata belum pada buka… dan sepertinya tidak menjual celana etnik yg Yunus cari. Akhirnya kita nyerah dan balik ke hotel.

————————

Keesokan harinya kita sarapan sambil foto-foto bentar di hotel, dan langsung berangkat ke Bandara Don Mueang sekitar jam 8 pagi.

image

Sarapan di tepi Sungai Chao Phraya @ ibis Bangkok Riverside Hotel

wpid-20150214_090619.jpg

Don Mueang International Airport

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s